Posted in Ibadah, Umrah

Jabal Rahmah

Jabal Rahmah
Jabal Rahmah

JB3

JB1

Terkesima aku saat melihatnya dari kejauhan. Dan membuatku ingin mendaki dan mencapai puncaknya.  Teringat sebuah kisah di masa lalu…. saat Adam dan Hawa terpisah selama 300 tahun lamanya, dan mereka bertemu di tempat ini…. Subhanallah…. Subhanallah…

Poto by: Mbak Santy dan Andry

Ini Ibadah, bukan hanya sekadar perjalanan…

Advertisements
Posted in Ibadah, Umrah

Umrah (Bagian Madinah Al Munawaroh)

Alhamdulillahirrobbil alamiin… sujud syukur… Alhamdulillah..

Perjalanan umrah tahun ini adalah perjalanan tergila saya setelah mendaki Gunung Semeru. Alhamdulillah. Dibantu seorang teman buat urus segala administrasinya, jadilah tanggal 02 Februari 2014, kami rombongan berjumlah 50 orang berangkat dari Indonesia menuju Kingdom of Saudi Arabia. Jadwal perjalanan kami adalah tanggal 02-10 Februari 2014.

Saya Bagi tulisan perjalanan umrah saya menjadi 3 bagian:

1. Persiapan Umrah

2. Madinah Al Munawaroh

3. Makkah Al Mukarommah

(tapi tulisan tidak berurut ya, tergantung mood aja yang mana duluan mo ditulis.. hehe)

Setelah dari Bandara Jeddahh kami langsung ke Kota Madinah Al Munawaroh terlebih dahulu. Kota ini yang sangat cantik, aman dan nyaman selama 3 hari. Alhamdulillah…. Masjid Nabawi benar2 memukau saya. Subhnallah

Di Kota Madinah kami tinggal di Hotel Mukhtara International. Mungkin ini Hotel Bintang 3 yah. Nyamannn bgt kamarnya. Kalau untuk menu makan nya sih standar yah. Tapi Hotelnya nyaman banget. OB nya juga baik2. Lokasi dekat dengan Masjid Nabawi yang luar biasa indahnya itu.

Sampai di Hotel sudah sore banget. Jadi ngejar solat Maghrib tergopoh-gopoh dan dapetnya di pelataran. Aku syok juga yah, ini jama’ahnya banyak bgtttttt! Akhirnya pas solat isya masuk ke dalam nyari tempat yang lebih nyaman. Tapi tetep aja gak dapet. Cuma dapet di pinggir2 gitu. Abis Isya kita ikutan ke Raudhoh. Sebelum masuk Raudhoh kita dibagi2 per region. Karena Tulisan “Indonesia” nggak ada, jadi kami masuk ke “Malaysia” 😀 Ngantri masuknya. harus sabarrrr banget. Ada banyak orang2 yg maksa masuk duluan, khususnya orang Turki, dan kena marah askar (penjaga yang berpakaian hitam2 dan bercadar). Jujur sih selama di Madinah masih kurang tercipta harmonisasi diriku dengan jama’ah dari negara lain. Mereka itu kurang bisa bahasa Inggris, gak bisa juga bahasa Arab. Mati deh. Jadi lebih sering pake bahasa isyarat. Awal2 sih syok ya dengan kultur yang berbeda. Orang Turki yg kasarnya… @_@ awal2 masih suka kesel aku. ya gmn nggak. kita udah duduk rapih, dia main duduk depan kita gt. bikin shaff sendiri. *Halah*

Eh tapi karena saya merasakan sedikit diskriminasi karena terlalu menunggu lama “melayu” dipanggil, pas terakhir ke raudhoh saya nyempil aja sama temen saya, langsung masuk ke raudhoh bersama rombongan turki dan lain-lain. Gak kena marah. Alhamdulillah. maafin ya ibu2 askar…. kalo inget ibu2 askar Arab, saya ingetnya waktu mereka bilang.. “Ibu… Ibu… duduk Ibu… duduk” dengan medok jawa gitu. lucu aksennya.

Continue reading “Umrah (Bagian Madinah Al Munawaroh)”