Posted in Cerita, Family

Mudik

1st day of those kiddos were going to school…

Yep, hari pertama anak2 masuk sekolah, dan aku nekad berangkat dari rumah ke kantor jam 6 teng, ya alhamdulillah sampe kantor nya masih jam 7.30 teng…. 😀

Dan sore ini mager banget mau pulang…. dalam pikiranku, ini bakalan macet bgt di jalan. Aku lagi maless…less..lesssss….. dengkul jg rasanya udah sakit banget nginjek kopling. Jemput aku pak suami, jemput plisss…. #suaraku_melewati_selat_sunda

Macetttt ajah jalanan. Ya udahlah ya nunggu maghrib di kantor aja baru cus. Masih ada sekitar 30 menit lagi nih menuju maghrib. Ngapain dong? liat2 lazada udah..#eh, buka fb di kantor kagak bisa, padahal banyak yang mau aku liat nih…. si kakak lagi ngajarin fb ads. ya udah ya, jadi fakir kuota gini dong…. HP lagi dicharge…

Sooo… kita ngeblog ajah… #okeh, jadi blog cm pelampiasan kebosanan? oke, fine! :p

Aku sebenarnya kangen juga nulis di buku diary, semenjak satu kerdus diary ku dari jaman smp sampe kuliah dibuang dong sama ortuku, huhuhu.. tidak berkepri-ABG-an banget lah. Emang sih sifat alayku sudah terasah dengan baik sejak jaman SD, tapi kan lumayan itu diary bikin cengengesan gak jelas… ah mungkin aku akan lbh banyak malu ngeliat kelakuan ABG-ku. maafkanlah. gak ada keren2nya.

Aku mau cerita tentang the AMAZING FIRST MUDIK keluarga kecil kami aja deh.

So……… kebetulan dinas ke palembang, aku lanjutlah dengan ke Jambi, cuti H-7 lebaran.. bahahaha…. Selama di jambi, jadi istri yang baiklah ya, Masak sahur dan masakan berbuka. Ah, aku suka sekali melayanimu, Pak Suamiku. Semoga Engkau ridho dan Allah membukakan pintu surgaNya untukku. Aamiin…Allahumma aamiin…

Perjalanan mudik kami dimulai tanggal 1 Juli 2016, hari jum’at malem. Suamiku yang ganteng, mulai packing2. Aku dari awal  udah bilang, kalo aku akan mendokumentasikan semua perjalanan kami. Maaf ya sayang, semoga kamu lebih sabar sama sifat alay istrimu ini. Saya rekam pas beliau packing dan beliau terlihat agak bete. Ya iyalah bete, bukannya bantu packing aku malah sibuk ngerekam dan upload ini itu…. hehehe, mana bawaan banyak bangettttt… punten ya sayangku.

Dari jambi ke Kerinci naek travel, Namanya Travel Gunung Kerinci. Aku duduk samping suamiku #ya iyalah. Ini perjalanan terlama kami sebagai suami istri, 10,5 jam booo! dan aku sukses tidur selama perjalanan… #toyor_kepala_sendiri. Sabar sekali lagi ya sayang, istrinya tukang molor gitu.

Pas Istirahat solat subuh, aku pun mulai menggigil… Oh God, dingin beutttttt!!! Alhamdulillah, kami sampai ke kerinci jam 7 pagi. Disambut ibu mertuaku yang cantik sekali berjilbab warna pink. Sampe rumah apalagi kalo bukan,, tidur? Yes, suamiku kan baru tidur abis subuh, kalo aku udah kenyang tidur, tapi gpp sih nemenin tidur lagi… #tukang_molor. Hari pertama emang list nya hanya istirahat saja dan ngobrol2 gitu sama keluarga.

Tapi ada kejadian yang bikin aku gmn gitu, jadi aku kan gak boleh taraweh di rumah, iya semenjak nikah aku solat selalu di rumah, suami yang baik hati ini ingin istrinya melakukan hal yang utama ketimbang solat di masjid gitu, yaitu solat nya di rumah 🙂 Nah, selesai solat isya, aku kan selonjoran dulu di sofa gitu. Terdengarlah suara speaker dari masjid sebelah dimana si suami solat. Ibu mertua udah ngajakin aku taraweh di masjid, tapi aku menolak dengan halus, dan bilang, bahwa pesan abang, saya solat nya di rumah saja, kebetulan adek ipar perempuan jg solatnya di rumah, jadi ada temennya.

Dari speaker masjid biasalah ya, terdengar pengurus masjid mengumumkan ini itu, dan aku langung mengernyitkan dahiku pas dengar, “penceramah kita malam ini ustadz rival”, hmmm… “banyak amat nama rival di sini” ucapku dalam hati. Dan kemudian, beberapa saat kemudian, terdengarlah suara seorang pemuda… dan eng ing eng… aku antara bingung atau gimana gitu, itu suara suamiku… iya! itu suamiku yang ceramah! ini beneran gak sih? bukannya apa2, suamiku kalo depan aku itu kalem bgtttt..  ngett.. ngettt… suamiku ustadz?? beneran? jadi selama ini aku menikah dengan seorang ustadz? lah… ndilalah banget. Dari dulu pengen nikah sama ustadz, tapi kata kakakku, klo nikah sama ustadz jadi istri kedua. dweng.. dweng…

Aku senyam-senyum sendiri dengerin beliau ceramah yang sekitar 15 menit itu mengenai rasa bersyukur. Iya, aku bersyukur, sayang!!!! bersyukur bgt.

Kakak iparku bilang, “Kalau dia pulang, selalu ditunjuk jadi penceramah di sini.” hmm.. aku ngangguk2…. lah suamiku pulangnya ke kerinci setaun sekali setauku. Kebanggaan nian suamiku ini ya.

“Dari SMP abang tu ngisi ceramah…” ucap adek iparku, melihat wajahku yang terlihat mungkin bingung, mungkin senang, mungkin serius nyimak ceramah suamiku.

Selesai taraweh munfarid dll, aku ngobrol2 sama suami dan beliau kaget aku dengerin beliau ceramah.“Loh, neng kan solatnya di rumah.” katanya. “Iya, tanya pensi (adik_ipar_red), neng solat di kamarnya kok, tapi speakernya kedengeran sampe luar masjid”, dan aku liat muka suamiku gak nyaman. Duh, segitu jaimnya ama istri sih abang. Kata abang dulu, abang gak suka orang muji2 beliau ini itu, dan upload ini itu di medsos, takut riya katanya. Lah punya istri banci kamera dan status gini gmn dong? ujian ya buat abang… semoga alay saya bisa berkurang ya abangku….

Continue reading “Mudik”

Advertisements