Posted in Family

Lelaki ini mengalihkan duniaku

Alhamdulillah, sudah menginjak minggu ke-4 berumah tangga.

Rasanya pengen segera 4 tahun.. loh…hehehe

Saya menikah di usia 30 tahun. Uhuy, pas bgt yak! Alhamdulillah angka 30 nya gak ampe pecah yah… #dih apaan sih

Saya lagi jatuh cinta, berkali2, pada orang yang sama. Banyak yang ngeledekin saya katanya “Mentang2 pengantin baru…” yang ngeledekin biasanya yang udah pada nikah lama, dalam hati aku, “Emang kalian gak ngerasain kayak gt jg sampe sekarang ya?” #dan kemudian aku terdiam.

Buat saya dunia saya sekarang warnanya PINK doang. ada warna2 lain mgkn, tapi cerah semua. Dan saya berdoa dengan segenap tenaga, agar selamanya seperti itu. Pink dan warna2 cerah lainnya. Dan kalopun ada warna gelap dateng, plis ya Allah.. jgn pake lama.

Oiya cerita sekilas tentang suami pujaan ini, beliau dan saya pernah berada di kota yang sama selama beberapa tahun, hingga beliau lanjut S2 ke India. Eh tapi kami sama sekali blm pernah kenal lho… sama sekali.

Kemudian saya meninggalkan kota tersebut pada bulan November, eh si Suami (waktu itu blm) ternyata sudah kembali Bulan agustus. Jadi selang 3 bulan gt lah. Dan saya sempat menghadiri pernikahan sahabat saya di kota tersebut pada Bulan November dan si bapak inni datang juga. Tapi tentu saja kami sama sekali blm saling mengenal.

Murobbiyah saya yang di Jambi yang memproses kami. Walau saya sudah pindah ke Jakarta, namun saya dan murobbiyah saya masih intens ngobrolnya. Via BBM. Hampir menginjak satu tahun kepindahan saya, sang murobbiyah bilang kalau ada yang mau ta’aruf sama saya. Biodata saya sdh dipegang oleh ikhwannya tersebut. Saat itu rasanya deg2an banget lho. Karena jujur saja, saya sudah berada di titik kepasrahan untuk bertemu jodoh. Benar2 saya sempat bilang H-2 hari itu, “Ya Allah, saya pasrah siapapun jodoh saya dan kapan ketemunya. Saya yakin Engkau telah mengaturnya dengan tepat.” Sayanya sempet ngerasa ragu sedikiittt sih, seddiiiikittt doang. Karena masalah jarak. Tapi Alhamdulillah bisa terlewati dengan banyak2 berdoa dan beristighfar.

Saya butuh waktu 2 minggu untuk kemudian ta’aruf dengan beliau didampingi oleh Murobbiyah saya dan suaminya dan juga Murobbi sang Ikhwan. Waktu itu… rasanya blank. Tapi saya sudah punya sederet pertanyaan buat diajukan. hehehe. Ah tapi saya ternyata mati gaya, saat sang ikhwan ini lebih banyak diamnya. huhuhuu…. Ya kali saya yang nanya mulu. Emang sih saya bawel, tapi bawel di saat ta’aruf saya rasa terlalu dini deh.

Selang 2 hari dari ta’aruf saya dikabarin sama murobbi kalo minggu depannya si ikhwan mau khitbah. Degh! Ini beneran?? duh, saya benar2 merasa kayak mimpiiii. Emak, anaknya akhirnya ada juga yang mau ngelamar! hehe

Alhamdulillah proses khitbah berjalan lancar walaupun si ikhwan harus menempuh perjalanan panjang disertai delay oleh maskapai merah yang pastinya melelahkan. Apalagi calon mertua berangkat dari Kerinci. Ama adekku ampe diledekin, “Akhirnya ada yang ngelamar juga” hahaha… yah maklum dari 4 bersaudara cuma saya aja yang belum nikah. Si adek malah udah duluan dan udah pny anak satu.

Persiapan walimahan pun dilakukan. Sesuai prosedur di pengajian kami, saya dan calon suami blm boleh berinteraksi secara langsung. Semua pertanyaan via murobbi, baik dari saya ataupun dari ikhwannya. Aneh ya. Iya dulu saya juga ngerasa gt. Tapi ternyata nyaman bgt lho. Saya bisa menanyakan apapun sama ikhwannya via murobbi tnp sungkan. begitupun sebaliknya. eh tapi ikhwannya ampir gak pernah nanya deh…hihihi. ini kenapa pendiam bgt yak. fyi, sejak ta’aruf sampe khitbah ikhwannya ampir gak pernah melihat ke saya. Paling ngelirik bentar doang. Dih beneran aja deh ni ikhwan….. ya bagus sih bagus. Tapi…. beneran masih ada ikhwan kayak begini? #akhwat yang su’udzhonan ama pergaulan

Saya teh berasa mimpi, bisa melalui proses yang cakep bgt kayak begini. Allahu Akbar! Nah acara walimahan sih yang agak bikin saya ngerasa kurang nyaman. Hehhee… Prosesnya udah bagus. Tapi ya gitu di keluarga kami, suka heboh2 sendiri gt. Saya serahin semua ke kakak dan mama, dan kadang ada emosi2 meletup2 gak jelas….😦 saat itu saya cuma megangin tangan suami erat2, minta ditransfer energi… hehe… #eh udah sah lho.

Hmmmm pas akad, waktu itu saya mnt maharnya hapalan surat ar rahman (kata adek saya, kyk sinetron amat) dan seperangkat alat solat. Kalo cincin sbg hadiah aja. Alhamdulillah lancar dan bikin saya sesegukan tiada henti. Temen ada yang nanya, “Kenapa mnt ar- rahman? emang hapal?” aku sendiri gak hapal. hahaha.. #dodol yak. Tapi itu surat yang paling bisa nenangin di saat hati dan pikiran lagi kusut. Jadi saya pengen saya dan suami saya selalu sakinah mawadah warrahmah…. aamiin YRA.

Saat ta’aruf saya ingat sang calon suami bilang, “Ukhti, ingat ya… saya bukan orang kaya, saya bukan orang pinter, dan sayapun bukan orang alim… namun saya akan selalu berusaha menjadi orang yang lebih baik”

kalimat itu saja sdh bikin saya kelepek2.

Allah, makasih atas hadiah terindah dalam hidup saya ini. Fabiayyi ‘ala irobbikuma tukadzdzibaan….

Dan menginjak 4 minggu ini dan mgkn 4 windu dan 4 abad ke depan, saya mau bilang, “Kamu adalah hadiah terindah dari Allah dalam hidup saya, Suamiku”

#Okey lebay. hehhe tapi ini jujur.

Dirinya berhasil meluluhkan hati saya dan mengalihkan dunia saya.

Uhibbuka fillah, Pak Suami.

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s