Keindahan Mahameru (2)

Saat sampai Pos 4, kami berhenti sejenak. Seorang teman sibuk mengambil poto dengan kamera DSLR nya

Aku menatap takjub ke langit. Cuaca cerah sekali, Bintang bertebaran dengan indahnya. Luar Biasa. Saya mau langsung peluk bintangnya. Tapi saya kedingingan membeku. Saya hanya bisa diam.

Sebenarnya, saya ada sedikit rahasia.

Hmmmm….. AWAL nya saya gak tau apa tujuan saya datang ke Semeru. Serius. Emang sejak beberapa bulan lalu saya paling semangat bgt pengen ke bromo, ngajakin 2 orang sahabat saya, tapi malah saya yang batal. Sejak itu saya gak kepikiran mo mendaki gunung apapun lagi. Saya tau, saya tdk pny cukup waktu dan energi untuk melakukan kegiatan tsb. Jadi yah, daripada kecewa, disimpen jauh2 aja pikiran buat melancong jauh kyk gitu.

Sahabat2 saya pun pada menyangsikan saya mampu, keluarga saya aja cuma bengong pas saya bilang sama mau ke semeru. hihihi. Tapi tetep, saya masih belum tau apa tujuan sebenarnya saya ke sana. Yang saya tau, untuk berperang membutuhkan senjata dan amunisi, jadi saya kumpulin aja persiapannya. Kecuali niat, saya masih belum tau misi saya sebenarnya ke Semeru. Untuk apa? Ngapain?

Dan beneran, aku sampe saat ini gak percaya aku bisa sampe sana. Sempet juga mengurungkan niat berangkat. Tapi meliat sepertinya saya tdk memiliki halangan apapun, memantapkan kaki ini.

Saat sampai Ranu Pane, saya takjub sendiri bisa sampai Ranu Kumbolo. Rasanya luar biasa. Setelah menangis2 karena kesakitan, ketidakmampuan, keletihan, kepesimisan, bisa sampai Ranu Kumbolo yang indahnya luar biasa, memanjakan panca indera, membuat saya takjub, terpesona.

Kamu tau bagaimana saya bisa mencapai Ranu Kumbolo? Saya nazar, saya bilang, kalo saya berhasil sampe Ranu Kumbolo, saya akan tilawah 1 juz sesampai di sana. Hehehe. dan ternyata beneran, jadi saya tilawah deh pake tab :)

Tapi saya masih bertanya2 tujuan saya ke semeru apalagi sampai ke puncaknya Mahameru itu apa? buat gegayaan? buat eksis? buat uji nyali atau apa? apa jgn2 cuma buat iseng?

Karena ini bukan perjalanan ke mall atau kemanapun yg bisa dilakukan dgn mudah. Tujuan dan niatmu adalah kekuatan dari kekonsistenananmu dalam perjalanan ini.

Maka sepanjang perjalanan, saya berpikir keras apa tujuan saya ke sini. Ke tempat yg luar biasa ini….

Hmmm… ternyata saya hanya ingin sejenak menjauh dari hingar-bingar dunia saya yg sangat duniawi. Keluar dari keletihan jiwa dan hati saya akan rutinitas yang mematikan nurani, menjadikan manusia seperti robot yg tidak lagi menggunakan akal sehat dan suara hati. Saya butuh sesuatu yang besar, sangat besar, Sangat Agung, Maha Agung, Saya butuh…TUHAN saya. Saya ingin mendekatkan diri kepadaNya, dengan cara apapun… Saya butuh. Dan perjalanan ini adalah langkah kecil saya untuk mendekatkan diri dengan Pencipta saya…. bagaimanapun prosesnya, saya ingin itu adalah hasil akhir dari semua perjalanan melelahkan ini…

Maka, puncak mahameru bukan obsesi saya. Saya tidak peduli orang2 akan bilang saya payah, akan bilang bhw sayang sudah sampai sana tapi gak sampai puncak…

Karena dari awal saya tau, saya tidak akan pernah sampai puncak. Itu bukan obsesi saya, saya menganggap sampai puncak adalah bonus buat saya jikalau saya mampu. Tapi kalau memang tidak, saya tetap harus mendapatkan hadiah utama / grand price nya, yaitu lebih dekat denganNya… merasakan Dia berbicara langsung kepada saya…. dengan bahasaNya yang agung…

Alloh, sudah banyak tulisan saya buat hari ini, tapi saya yakin, itu semua belum cukup untuk menyatakan bahagianya saya…

Walau kedua telapak kaki masih sakit karena melepuh dan dengkul jg masih terluka karena sempet jatuh saat menuruni semeru, tapi hati saya tak bisa berhenti tersenyum….. Alloh, saya bahagia…. luar biasa bahagia…

Papa tadi nelepon menanyakan kabar, saya ceritain perjalanan saya. Dan beliau bilang, “gak apa2 kalo gak sampe puncak. kan emang dari awal bukan itu tujuannya. Kamu kan baru pertama kali. Besok2 latian lagi ya, siapa tau nanti ada kesempatan naik gunung lagi..” dan saya pun tersenyum simpul.

Tuhan, saya bahagia….. dan semoga orang2 yg saya sayangi jg sedang berbahagia seperti saya, apapun bentuknya…. sayangi mereka selalu ya Alloh…. aamiin…

Senyum ku

Senyum ku

Photo by: Vj Lie

Maaf ya mas, potomu byk yg ku pakai. Soale selama mendaki, tanganku gak kuat pegang kamera, beku bgt. Dan temen2 pada belum upload poto… hehehe… :) makasih loh yaaa… alot.

About these ads

2 thoughts on “Keindahan Mahameru (2)

  1. Diah says:

    :) bersyukur banget ada ortu yg dukung naek gunung sit.. turun dari semeru aku gelisah bukan main.. bukan perpisahan dengan semeru yg bikin aku gelisah.. tapi aku khawatir setelah ini ga bisa menjejaki puncak gunung lainnya.. perjanjian dengan ortuku, setelah semeru ga ada lagi naik gunung.. hiks..
    mudah2an dapet jodoh pendaki, biar ortuku tenang kalo aku naik gunung ada yg jagain, hihi.. amin..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s